15 Syarat Menjadi WNI Teladan

Kamu lahir di Indonesia, bisa bahasa Indonesia dan punya KTP. Apakah itu udah cukup buat kamu menjadi seorang Indonesia? Jawabannya bisa iya bisa juga engga. Ada beberapa hal kecil yang ngga pernah kamu sadari ngga pernah dimiliki atau dilakuin orang-orang di negara lain kecuali Indonesia.

Ngga percaya? Artikel berikut bakal ngeyakinin kamu bahwa kamu emang bener-bener seorang Indonesia. Caranya, cukup mengakui saja bahwa 10 dari 15 poinnya pernah kamu lakuin, maka kamu sah menjadi Indonesia. Yuk mareee


1. Makan nggak makan asal wi-fi eh ngumpul



Emang bener orang Indonesia terkenal suka ngumpul. Pokoknya paling anti kemana-mana sendirian, kudu rame-rame. Entah itu di cafe, jalan-jalan bahkan ke toilet sekalipun juga mesti barengan. Itulah sifat orang Indonesia yang gemar bersosialisasi.


2. Suka yang murah-murah



Hayo ngaku, siapa dari kalian yang langsung panas dingin begitu lihat mantra-mantra sakti ini: PROMO, DISKON, GRATIS, OBRAL. Tenang itu wajar kok, tau sendiri kan kondisi perekonomian negara kita kayak gimana?

3. Indomie..selerakuuu



Bukan mau ngiklan ya. Tapi siapa sih yang ngga suka kalau tiap pagi sarapannya rendang, siangnya makan iga penyet terus malemnya makan kari ayam? Ehm, dalam bentuk mie. Ngga dipungkiri kalau mie instan yang satu ini familiar banget di kalangan orang Indonesia. Tapi jangan kebanyakan yaa...


4. Hobi pencitraan



Ga cuma para politikus aja yang demen pencitraan tapi mayoritas orang Indonesia suka yang 'keliatan' daripada yang 'sebenernya'. Contoh paling gampang di media sosial deh, ngetwit: "Lagi dinner nih #kuliner" padahal makan di warung pecel lele. Atau bikin status: "Aku Rapopo" padahal hatinya lagi kembang-kempis abis ditolak gebetan atau diputusin pacar.


5. Suka yang singkat-singkat



Nyadar ngga dari dulu orang Indonesia terkenal ngirit dalam penggunaan kata alias demen bikin singkatan. Mulai dari trikora, jas merah, pemilukada, terus variasi singkatan 'cumi' dari mulai 'cucah mingkem' sampai 'curhat miris' terus ada lagi PHP, CLBK, PDKT dan JKT48 eh itu mah bukan ya?


6. Bermanis-manis dahulu, nggerundel kemudian



Ini nih yang masih banyak dilakuin sama kebanyakan dari kita. Kebiasaan buruk orang Indonesia satu ini masih ada hubungannya dengan pencitraan yang udah dibahas di atas. Misalnya nih kamu sering banget bilang "nggak apa-apa kok" padahal lagi ada sesuatu yang ganjel.


7. Korupsi adalah Kita



Sadar ato nggak korupsi adalah bagian dari budaya Indonesia. Mulai dari sogok menyogok biar urusan lancar, sengaja minta uang SPP lebih buat jajan, atau yang paling gawat kamu nggelapin dana SPP. Pokoknya jangan sampai itu dibiarin. Meski ini adalah budaya, kita ngga boleh warisin ini ke anak cucu kita. Cuma ada satu kata: LAWAN!


8. Jam karet, molor terus



Janjian jam 10 dateng jam 10.10 atau jam 10.30. Ditanyain, "lagi di mana kok lama banget" dijawab "lagi otw" padahal emang lagi otw dari kamar ke kamar mandi. Ini juga udah jadi kebiasaan, tapi plis deh siapa sih orang yang suka nunggu. Yuk pelan-pelan belajar menghargai waktu dan orang lain.


9. Damai itu  INDAH  Rp. 50.000,-




Pilih sidang atau berdamai? Pas kena tilang kadang ada beberapa oknum aparat yang terang-terangan nawarin jasa 'perdamaian' dengan meminta sejumlah uang. Kita yang kadang ga mau repot atau lagi buru-buru suka gampang aja ngasih mereka. Ih amit-amit, jadi warga negara yang baik dong ah.


10. Disodorin daftar menu, yang diliat sisi kanan alias harga



Ketika makan di restoran atau cafe, dan ngeliat daftar menu apa yang pertama kali jadi pertimbanganmu? Rasa, kandungan gizi atau errr... harga? Hehe, ngga semua sih tapi terutama bagi mahasiswa yang lagi kering kerontang di akhir bulan mereka bakal langsung nengok ke sisi kanan. "Wah nemu nih makanan murah cuma Rp 3.000!" Pas diliat ternyata, "nasi putih". Yaahh apess.


11. Ngegosip



Coba bandingin jumlah stasiun TV yang nayangin acara gosip sama yang engga. Emang kalau udah ngumpul-ngumpul dan kehabisan bahan buat diomongin, biasanya topiknya bakalan ngga jauh-jauh dari ngomongin orang lain. Mendingan ngobrolin artikel-artikel di Pizna aja deh.
Orang biasa ngobrolin orang. Orang hebat ngobrolin ide. Orang biasa yang hebat ngobrolin Pizna.

12. Takhayul dan hal-hal mistis



Yang satu ini Pizna juga heran kenapa orang Indonesia cenderung menyukai hal-hal mistis dan gaib serta berbau takhayul. Makanya, jenis dan variasi setan di Indonesia pun jauh lebih beragam ketimbang yang ada di luar negeri sana. Kalau di luar negeri mah paling vampir, drakula, werewolf. Nah kalau di sini ada pocong, kuntilanak, sundel bolong, genderuwo, suster ngesot, suster keramas, kakek cangkul, nenek gayung, bude cangkir, tante kasur dan setan absurd lainnya. Orang Indonesia juga masih banyak yang percaya dukun.


13. Hobi main kode



Seperti kata Om Kasino (alm) di lagu nyanyian kode takode-kode, takode-kode. Mungkin karena karakter mayoritas orang Indonesia yang ngga suka atau sungkan buat ngomong terus terang, mereka jadi suka mainan kode. Nyebar kode se timeline Twitter: "Pengen bobo bareng kamu nih, kamu iya kamu" dan bikin se TL kegeeran karena ngerasa dia yang diajak bobo bareng padahal yang dimaksud itu bobo bareng boneka Teddy Bear yang lagi di-laundry.

14. Kerokan!



Hahaha ini dia pengobatan yang entah mengapa meski belum benar-benar bisa dibuktikan secara medis, tapi dipercaya sangat manjur buat ngobatin penyakit masuk angin. Emang ada ya penyakit masuk angin di luar negeri? Namanya apa dong? Enter Wind? ((((Enter Wind))))


15. KEPO



Udah bukan rahasia lah kalau orang Indonesia itu demen ngurusin masalah orang lain. Jangan sembarangan ngumbar rahasia kalau ngga mau bocor kemana-mana. Di Indonesia juga dianggep wajar ketika kamu nanyain hal pribadi seperti: umurmu berapa sih sekarang? udah punya pacar? kok ga jadi nikah? BAB lancar? Wah kalau di luar negeri udah digampar iPad tuh!

Jangan kesindir ya. Jadiin ajang introspeksi aja. Seperti kata Pak Ustadz. Yang buruk tinggalkan, ambil yang baik. *Terus ambil sandal yang bagus sepulang dari masjid*

Satrio Rizki Dharma

Scroll To Top